Turuti Pendaki Everest, Pemandu Ini Hampir Mati dan Tangannya Diamputasi

Pendaki mana yang tidak ingin menaklukkan Puncak Everest? Namun, bukan hal yang mudah untuk sampai di sana. Saking sulitnya, tidak sedikit yang akhirnya tumbang bahkan meninggal di atas gunung. Seperti kisah seorang pemandu asal Nepal yang hampir kehilangan nyawa akibat menuruti pendaki keras kepala pada bulan Mei 2017. Lalu, bagaimana cerita dari Sherpa Alpine Sange ini?

Pemandu 21 Tahun yang Cukup Terlatih

Pemandu Puncak Everest yang berusia 21
Pemandu Puncak Everest yang berusia 21 [image source]
Alpine merupakan remaja berusia 21 tahun yang sudah cukup lama menjadi pemandu gunung. Pria asal Nepal ini sudah tak diragukan lagi untuk mengantarkan pendaki lain sampai di Puncak gunung. Begitu pula ketika ia mengantarkan kliennya yang berasal dari Pakistan. Benar jika sampai di puncak, namun keduanya ditemukan hampir meninggal saat perjalanan pulang.

Pemandu muda Asal Nepal
Pemandu muda Asal Nepal [image source]

Cuaca Buruk yang Jadi Awal Bencana

Perjalanan Alpine ke puncak
Perjalanan Alpine ke puncak [image source]
Perjalanan buruk Alpine dan Dr. Abdul Jabbat Bhatti berawal setelah keduanya mengganti botol oksigen. Cuaca yang awalnya baik-baiknya mulai berubah menjadi angin kencang dan membuat masker oksigen membeku. Meski Alpine memberikan saran kembali ke pos, namun kliennya bersikeras untuk sampai di puncak. Hal ini tidak lain karena puncak cukup dekat dan klien tersebut telah membayar mahal. Mau tak mau, Alpine pun menuruti klien meski hal tersebut sangat mengancam nyawanya.

Alpine dan pendaki gunung everest
Alpine dan pendaki gunung everest [image source]

Sekarat Hingga Hampir Meninggal Dunia

Alpine di Puncak Gunung Everest
Alpine di Puncak Gunung Everest [image source]
Setelah perjalanan melelahkan, akhirnya keduanya sampai di puncak dan sejenak tinggal selama 5 menit. Alpine juga sempat mengabadikan foto kliennya di puncak gunung tertinggi di dunia ini. Namun, awal bencana mulai terjadi saat menuruni puncak. Kliennya berjalan sangat lambat, sementara Alpine mulai lelah karena tidak menghirup oksigen hingga tak sadarkan diri. Beruntungnya, ada pemandu pendaki lain yang datang dan membantunya.

Alpine dan Pendaki di Gunung Everest
Alpine dan Pendaki di Gunung Everest [image source]

Tangan Membeku Hingga Terancam di Amputasi

Tangan Alpine yang hampir di amputasi
Tangan Alpine yang hampir di amputasi [image source]
Pun terselamatkan, Alpine harus menerima kenyataan bahwa saraf kedua tangannya mengalami kerusakan akibat kedinginan. Bahkan setelah sampai di rumah sakit Norvic di Kathmandu, tangannya tak tertolong dan terancam diamputasi. Lagi-lagi, keajaiban datang kepada pemandu muda ini. Seorang dokter bernama Dr. Randy Viola dengan senang hati untuk melakukan operasi menyusun beberapa jari dan jempol pada tangan Alpine yang rusak.

Jalani Operasi saraf jari
Jalani Operasi saraf jari [image source]
Dalam akun facebooknya, Alpine tidak hanya mengucapkan syukur tapi juga memberikan saran kepada pendaki. Di mana pun gunung yang akan dijelajahi, jangan pernah menyepelekan pemandu. Dengarkan dan ikuti petunjuk agar tidak membahayakan nyawa diri sendiri dan orang lain. Puncak gunung tidak akan pindah dan bisa dijelajahi kapan pun, namun tidak dengan nyawa kita. Bagaimana, setuju dengan Alpine bukan?

Tags
Nepal puncak everest
Share