Kerupuk Klenteng Bojonegoro, Warisan Legendaris dari 1929

Teman Traveler yang tinggal di Bojonegoro atau sekitarnya mungkin sudah pernah mendengar soal kerupuk klenteng Bojonegoro. Camilan satu ini bisa dibilang cukup sederhana. Tak jauh beda dari kerupuk biasa, hanya saja tersaji dengan corak warna merah muda dan hijau, membuatnya nampak unik.

Namun siapa sangka, kerupuk klenteng Bojonegoro ternyata merupakan sebuah warisan kuliner legendaris. Sejarahnya sudah cukup panjang, dimulai sejak 1929 silam. Yuk Teman Traveler, simak ulasan saya soal jajanan menarik ini.

Sudah Eksis Sejak 1929

731cce99_e8a0_4ac1_904f_d2a0a5483bab_6Lh.jpeg
Sudah eksis sebelum Indonesia merdeka (c) Laila Madania/Travelingyuk

Kerupuk Klenteng Bojonegoro berawal dari 1929, ketika pasangan suami istri Tan Tjian Liem dan Oci Hay Nio merintis usaha pembuatan kerupuk tradisional. Pabrik mereka beralamat di jalan Jaksa Suprapto, 132, Bojonegoro, hanya berjarak beberapa meter Klenteng TITD Hok Swie Bio.

28ab3272_e8fb_47f2_b234_4ad3cebfdd8f_mk3.jpeg
Suasana di dalam pabrik (c) Laila Madania/Travelingyuk

Tahu demi tahun berlalu, pabrik ini sukses hasilkan kerupuk tradisional dengan cita rasa khas. Gurihnya benar-benar alami dan cocok di lidah. Tak heran jika kerupuk klenteng masih terus bertahan hingga kini dan punya banyak pelanggan. Bahkan pengelolanya sudah memasuki generasi ke-4. Jika mampir ke sini, Teman Traveler bisa menemui langsung sang pemilik yang bertindak sebagai kasir.

Tanpa Bahan Kimia Tambahan

7e8ecf1d_d512_482c_9dc6_ac205ce9f833_6DJ.jpeg
Proses pendinginan kerupuk (c) Laila Madania/Travelingyuk

Pemilihan bahan tepat, racikan cermat, dipadu proses yang diperhatikan seksama, membuat kerupuk di sini memiliki cita rasa khas. Berbeda dengan sajian serupa di luar sana. Pembuatannya sama sekali tidak melibatkan sentuhan bahan kimia. Produk ini pun makin mendapat kepercayaan masyarakat dan terkenal hingga ke luar Bojonegoro.

Penggorengan Tradisional

32c4c09d_2467_4ab6_9424_23ac4e499bc4_KXh.jpeg
Krupuk digoreng di wajan besar (c) Laila Madania/Travelingyuk

Proses menggoreng krupuk di sini beda dari pabrik kerupuk pada umumnya. Alih-alih menggunakan bahan bakar gas, mereka justru gunakan sekam atau serbuk kayu sebagai bahan bakar. Semuanya ditata rapi dalam sebuah tungku batu bata dengan wajan penggorengan di atasnya.

e7bee733_a457_4e4d_92c3_56698a0830cb_IUx.jpeg
Kerupuk mentah (c) Laila Madania/Travelingyuk
b3fbc352_e5eb_42b7_a88c_1b95b36b51ff_q0v.jpeg
Proses menggoreng dengan dua wajan (c) Laila Madania/Travelingyuk

Ada dua penggorengan utama yang digunakan di sini. Satu sebagai pemanas kerupuk mentah, sementara satunya lagi digunakan untuk menggoreng kerupuk hingga mengembang matang. Proses ini membutuhkan waktu kurang lebih 2-3 menit.

Rasa Khas Gurih Alami

b18b37ff_2cc0_44c6_8bc5_85ebd91518b6_KgC.jpeg
Karyawan bergegas mengemas kerupuk (c) Laila Madania/Travelingyuk

Kerupuk Klenteng Bojonegoro memang memiliki rasa khas, gurih alami. Sejak pertama mencoba dijamin bakal langsung bikin ketagihan. Cocok disantap sebagai camilan atau sebagai teman makan nasi dan lauk. Teman Traveler bakal langsung rasakan rasa khasnya sejak gigitan pertama.

Murah Meriah

f68ea4a8_7aaa_400f_8c77_8aa120e03fd2_mjU.jpeg
Kemasan yang sudah ditimbang (c) Laila Madania/Travelingyuk

Kerupuk Klenteng Bojonegoro dibanderol sekitar Rp27.000 per kilo. Teman Traveler juga boleh membeli setengah kilo saja, seharga Rp14.000. Namun uniknya, para pelanggan kebanyakan membeli lebih dari itu, bahkan ada yang sampai memborong lima kilogram lebih lho. Semua kerupuk nanti akan dikemas dalam kantong putih berlogo khusus.

28b03c86_0161_4a11_9ff8_506c4d2d157a_FU1.jpeg
Stok krupuk siap dijual (c) Laila Madania/Travelingyuk

Itulah sekilas ulasan mengenai kerupuk klenteng Bojonegoro. Lantaran kenikmatannya, cemilan ini juga cocok dijadikan sebagai oleh-oleh untuk sanak keluarga di rumah. Jika tertarik, Teman Traveler bisa mampir langsung ke pabriknya antara pukul 06.00 hingga 19.00. Boleh banget dijajal jika kalian sedang keliling wisata Bojonegoro. Sudah siap memborong?

Tags
Bojonegoro kontributor kuliner bojonegoro Travelingyuk
Share