Jadah Tempe Mbah Carik, Kuliner Sleman yang Unik tapi Ngangenin

Lereng Gunung Merapi memiliki panorama menakjubkan. Pepohonan hijau dengan udara segar membuat tempat ini selalu difavoritkan. Tak harus mendaki gunung, ternyata ada satu agenda lain yang bisa kamu lakukan sembari menikmati keindahan alam. Apalagi kalau bukan menyantap jadah tempe Mbah Carik yang terkenal di Kaliurang. Seperti apa keunikan dari kuliner Sleman ini? Simak ulasannya yuk!

Burger Jawa dengan Rasa Gurih Manis

Jadah dan Tempe di Warung Mbah Carik
Jadah dan Tempe di Warung Mbah Carik via instagram/@sam_kuliner

Pasti banyak yang penasaran dengan jadah tempe. Sesuai dengan namanya, makanan ini terdiri dari jadah dan tempe. Jadah ini merupakan makanan tradisional Jawa yang terbuat dari ketan. Warnanya identik putih dengan rasa gurih yang spesial. Nah, penyajian makanan tersebut sangat sederhana, yaitu keduanya ditumpuk dan dibungkus dengan daun pisang. Mirip dengan burger.

Kuliner unik di Sleman
Kuliner unik di Sleman via instagram/@kerigit

Tempe Khas dari Olahan Bacem

Jadah Tempe di Sleman
Jadah Tempe di Sleman via instagram/@sam_kuliner

Tempe yang digunakan sebagai campuran jadah ini lebih unik lagi. Bukan digoreng seperti lauk makan biasanya. Tempe ini terlebih dulu diolah dengan cara dibacem. Pengolahan ini dimaksud agar menciptakan rasa manis dan menggigit di lidah. Cita rasa dari bacem dan jadah ini benar-benar unik. Kamu bisa merasakan kombinasi gurih manis yang pas. Biasanya, jajanan ini makin mantab dengan tambahan cabe rawit.

Jadah tempe dan wajik
Jadah tempe dan wajik via instagram/@pipitrezita

Kuliner Khas yang Terkenal Sejak Tahun 1950-an

Jadah Mbah Carik
Jadah Mbah Carik via instagram/@dondendron

Seperti kuliner tradisional lainnya, Jadah Tempe Mbah Carik juga memiliki sejarah. Jajanan di Sleman ini terkenal karena Sastro Dinomo atau Mbah Carik yang sekitar tahun 1950-an. Meski dijual sederhana, ternyata Sultan Hamengkubowon IX memfavoritkan camilan ini. Rasa gurih dan manis, membuatnya ketagihan dan sering memesan olahan unik dari Mbah Carik. Tak hanya Sultan, kerabat keraton lainnya juga sering berkunjung ke Kaliurang demi mencicipi jadah tempe.

Proses penyajian jadah tempe
Proses penyajian jadah tempe via instagram/@dondendron

Camilan Sore dengan Harga Merakyat

Jadah dan wajik di Warung Mbah Carik
Jadah dan wajik di Warung Mbah Carik via instagram/@dessydeanty

Hingga saat ini, jadah tempe khas Mbah Carik masih saja difavoritkan banyak orang. Warung makannya yang berada di Jalan Astomulyo, Hargobinangun, Pakem, Kabupaten Sleman selalu ramai dikunjungi oleh pecinta kuliner. Selain menjajal jadah tempe, beberapa di antaranya juga sekalian mencoba wajik yang juga kuliner tradisional Nusantara. Sajian ini dinikmati dengan secangkir teh penyejuk di sore hari. Hanya Rp10.000, kamu bisa mendapatkan lima jadah lima tempe.

Jajanan sore di Lereng Gunung Merapi
Jajanan sore di Lereng Gunung Merapi via instagram/@fendyjustin

Nah, sudah tahu kan keunikan dari jadah tempe Mbah Carik ini. Tak hanya lezat, kamu pun bakalan ketagihan setelah mencobanya. Bagaimana, berniat untuk mencoba jajanan khas Sleman ini kan?

Tags
Daerah Istimewa Yogyakarta Indonesia kuliner tradisional Sleman Yogyakarta
Share