Inspiratif, Para Difabel Ini Mampu Mendaki Gunung-gunung Tinggi

Memiliki kekurangan fisik terkadang menjadi beban yang berat. Terlebih lagi jika kehilangan salah satu anggota tubuh yang cukup vital. Tentu butuh usaha yang besar agar terhindar dari depresi. Namun hal seperti itu tidak akan ditemukan pada beberapa orang yang akan disebutkan pada poin-poin berikut. Difabel pendaki gunung ini memiliki semangat yang sangat besar.

Sabar Gorky, Indonesia

Meskipun kehilangan satu anggota tubuhnya, semangat Sabar Gorky terus berkobar via instagram/@sabargorky

Nama Sabar Gorky cukup dikenal dalam kalangan pecinta alam Indonesia. Pria yang kehilangan satu kakinya ini masih mampu mendaki bahkan tak kalah dari orang-orang lainnya. Pria kelahiran tahun 1968 ini telah mendaki tiga dari tujuh puncak tertinggi di dunia. Seperti Gunung Kilmanjaro, Gunung Elbrus, dan Gunung Carstensz Pyramid.

Scott Doolan, Australia

Scott Doolan dengan kursi roda yang digunakannya untuk mendaki via instagram/@wheelyfit

Pria berusia 28 tahun ini masih memilki anggota tubuh yang lengkap. Namun karena kecelakaan yang menimpanya pada usia 17 tahun, Scott Doolan mengalami kelumpuhan pada separuh tubuhnya. Scott Doolan mampu mencapai Everest Base Camp selama 10 hari dengan melewati medan sejauh 65 km. Pendaki lain dengan kondisi normal biasa memakan waktu selama 9-10 hari dengan melewati medan yang sama.

Arunima Sinha, India

Arunima Sinha saat mendaki Carstenz Pyramid, Papua via instagram/@arunimasinhaofficial

Perempuan asal India ini mengalami nasib yang tragis saat naik kereta dari Uttar Pradesh ke New Delhi. Dirinya dirampok dan dilempar keluar kereta. Nahasnya lagi salah satu kakinya tergilas oleh kereta dari arah yang berlawanan, hingga harus diamputasi. Setelah pulih, perempuan ini memulai pendakian ke Gunung Everest pada 1 April 2013.

Xia Boyu, China

Xia Boyu saat mendaki Everest dengan menggunakan kaki palsunya via instagram/@desnivel_revista

Sebelumnya Xia Boyu memang adalah seorang pendaki gunung. Kedua kakinya hilang saat membeku di Gunung Everest pada tahun 1975 sehingga harus diamputasi. Dengan menggunakan kaki buatan, Xia Boyu telah mencoba kembali mendaki Gunung Everest sebanyak dua kali. Tahun 2014, ia mencoba mendaki. Namun sayangnya karena terjadi longsor dan menewaskan 16 orang, ia harus membatalkan ekspedisinya. Tahun 2016 ia kembali mendaki Everest, namun 200 meter dari puncak cuaca memburuk. Sehingga dia harus kembali turun.

Melihat semangat orang-orang tersebut membuat kita kagum. Meskipun memiliki kekurangan anggota tubuh yang signifikan, mereka tak pernah berhenti dan menyerah. Bagaimana dengan kamu? Gunung mana saja yang pernah didaki?

Tags
Australia China difabel India Indonesia pendaki
Share