Cegah Kepunahan, Masyarakat Bromo buat Desa Wisata Edelweis

Bunga edelweiss dikenal sebagai cinderamata sepulang naik gunung. Karena dulu memang banyak warga lokal yang memperjualbelikannya. Namun saat ini beda cerita, karena bunga edelweiss sudah masuk ke dalam kelompok flora yang dilindungi undang-undang. Selain karena langka, bunga edelweiss dilestarikan karena punya banyak manfaat.

Dibuat untuk melestarikan populasi edelweis via
Dibuat untuk melestarikan populasi edelweiss via exploregunung.net

Untuk menyikapi populasi bunga yang semakin langka ini, Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru menyiapkan desa wisata sekaligus budidaya bunga edelweiss. Tempat tersebut berada di kawasan Desa Ngadisari, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur. Desa Ngadisari adalah lokasi uji coba pengembangan Desa Wisata Edelweiss berbasis masyarakat.

Bunga yang semakin langka populasinya via
Bunga yang semakin langka populasinya via pertanianku.com

Disiapkan 6000 Bibit

Pengembangan Desa Edelweiss ini sendiri bertujuan untuk melestarikan populasi bunga edelweiss yang semakin menipis. Kesadaran masyarakat sekitar yang masih memperjualbelikan juga akan dibina melalui program ini. Sekitar 6.000 bibit telah dipersiapkan untuk pengembangan destinasi wisata ini.

Masih ada beberapa populasi edelweis di beberapa gunung via
Masih ada beberapa populasi edelweis di beberapa gunung via piah.com

Dari 6.000 bibit, sebanyak 150 bibit bunga edelweiss telah ditanam. Rencananya terdapat beberapa desa yang juga akan turut dikembangkan menjadi desa edelweiss. Di antaranya adalah Desa Wonokitri Kabupaten Pasuruan, Desa Ngadas Kabupaten Malang, dan Desa Ranupani Kabupaten Lumajang.

Sebanyak 6.000 bibit telah disiapkan via
Sebanyak 6.000 bibit telah disiapkan via beritagar.id

Bekerja Sama Dengan UNESCO

TN-BTS dan juga Taman Hutan Raya (Tahura) R Soerjo dinobatkan sebagai cagar biosfir Organisasi Pendidikan, Sains dan Kebudayaan PBB (UNESCO) pada 9 Juni 2015. Tahura R Soerjo, adalah sebuah kawasan taman hutan raya yang berada di dalam kompleks gunung Arjuno-Welirang-Anjasmoro, yang secara administratif termasuk ke dalam wilayah Kabupaten Mojokerto, Kabupaten Malang, Kabupaten Jombang, Kabupaten Pasuruan dan Kota Batu, Provinsi Jatim.

Cagar biosfir adalah sebuah kawasan yang ditunjuk dan ditetapkan oleh suatu negara bekerja sama dengan UNESCO untuk mempromosikan upaya pelestarian keanekaragaman hayati dan pengelolaan ekosistem yang terpadu dan berkelanjutan, yang berbasis pada pengetahuan dan kearifan lokal.

Tags
bromo Indonesia Jawa Timur Malang Wisata
Share