Dawet Legendaris di Jogja, Tangkal Panasnya Cuaca Kota Pelajar

Yuni Astutik

Yuni Astutik

On Indonesia
Dawet Timoho, Via Instagram injogjafood Dawet Timoho, Via Instagram injogjafood

Es dawet merupakan salah satu pilihan yang sangat nikmat untuk menghapus dahaga. Apalagi diminum saat cuaca sedang panas. Di Jogja, ada beberapa dawet legendaris yang sudah berdiri sejak puluhan tahun yang lalu. Rasanya sudah tidak perlu untuk dipertanyakan lagi. Berikut ini dawet legendaris di Jogja yang bisa kamu kunjungi jika terserang dahaga kala menyusuri Kota Gudeg.

1. Es Dawet Mbah Hari, Pasar Beringharjo (1965)

Es Dawet Mbah Hari, Via Instagram jogjaku
Es Dawet Mbah Hari, Via Instagram jogjaku

Jika kamu sedang berada di sekitaran Malioboro dan Pasar Beringharjo, Es Dawet Mbah Hari ini bisa jadi salah satu rekomendasi. Lokasinya berada di Pasar Beringharjo, tepatnya di pintu sayap Utara. Citarasa dawet di lokasi ini sangat enak dan hampir semua pengolahannya masih tradisional, tidak menggunakan mesin. Hanya dengan Rp5,000, kamu sudah bisa merasakan kesegaran dari seporsi es dawet buatan Mbah Hari.

2. Es Dawet Pak Slamet (1983)

Es Dawet Pak Slamet, Via Instagram jogjakakilima
Es Dawet Pak Slamet, Via Instagram jogjakakilima

Selanjutnya ada Es Dawet Pak Slamet atau yang biasa disebut juga dengan Dawet Sonosewu. Uniknya, dawet satu ini tidak dijual di warung ataupun tempat menetap, melainkan di emperan toko dengan menggunakan gerobak yang dipikul. Lokasinya berada di Jl. Sonosewu, Jogja sebelah timur PGRI di depan bengkel mobil. Seporsi Dawet Pak Slamet ini akan ada cendol putih yang dipadu dengan santan dan cairan gula Jawa. Harganya, murah meriah, hanya Rp1,500.

3. Es Dawet Pandawa Pak Bagong (1988)

Es Dawet Pak Bagong, Via Instagram hobbykulinerr
Es Dawet Pak Bagong, Via Instagram hobbykulinerr

Ada pula Es Dawet Pandawa Pak Bagong yang bisa untuk didatangi jika ingin mencicipi dawet segar dengan rasa yang sudah melegenda. Lokasinya berada di Jl Yogya-Solo km 15, Bogem, Kalasan, Sleman Jogja. Tempatnya memang tidak besar dan cukup sederhana. Namun banyak orang yang rela antri untuk membeli dawet satu ini. Dari yang harganya mulai dari Rp50 saja sampai dengan Rp4,500 seperti sekarang ini. Dawet ini wajib untuk dicicipi.

4. Es Dawet Timoho (1996)

Es Dawet Timoho, Via Instagram jogjafoodhunter
Es Dawet Timoho, Via Instagram jogjafoodhunter

Terbilang baru dari sebelum-sebelumnya, Es Dawet Timoho ini juga termasuk kuliner legendaris di Jogja. Menu utamanya memang dawet, tapi ada pula es dawet campur dan es campur komplit yang bisa dipilih. Salah satu yang paling banyak dibeli para pengunjung yang datang adalah es dawet campur. Harganya hanya Rp4,000. Lokasi dawet ini berada di Jl. Sawitsari, Condongcatur, Kecamatan Depok, Sleman, Jogja.

Itulah empat tempat berburu dawet legendaris di Jogja. Citarasanya tidak perlu untuk dipertanyakan lagi bukan? Bagaimana, ada yang sudah pernah Teman Traveler coba?